RSS

About

Serunya Menipu Mata di De Mata Trick Eye Museum Yogyakarta

Serunya Menipu Mata di De Mata Trick Eye Museum Yogyakarta


Pernah berpikir kalau museum itu old style? Enggak ada seru-serunya, dan gak bakalan dimasukin dalam daftar tempat yang pengin dikunjungi saat jalan-jalan. Tenang-tenang, Eva sama Evi enggak bakalan bilang kamu kurang piknik. Mungkin kamu belum tahu aja kalau museum di Indonesia sekarang udah banyak macemnya. Maksudnya bukan dulu museum itu ngebosenin, tapi intinya sekarang lebih variatif dan dipadu kreativitas yang makin berkembang. Contohnya Museum Digital Bale Panyawangan Diorama di Purwakarta, dan De Mata Trick Eye Museum di Yogyakarta. Kalau kamu dateng ke sana, pikiran museum ‘old style’ bakalan terbang jauh ke bulan, sampai yang tersisa rasa ketagihan dateng ke museum, hohoho.

Serunya Menipu Mata di De Mata Trick Eye Museum Yogyakarta
Tempat pembelian tiket
Bisa dibilang dari kecil Eva sama Evi memang suka main ke museum, pasalnya kami ini suka hal-hal berbau sejarah. Nah, waktu berangkat ke Yogyakarta kemarin, kami kepengin nyambangin tempat-tempat baru. Soalnya meskipun terhitung agak sering ke Yogyakarta, tapi tempat yang kami datengin itu-itu terus. Mulailah kami berburu destinasi. Waktu nemu situs De Mata Trick Eye Museum, Eva langsung girang dan memaksa supaya Evi menyetujui pilihannya. Ceritanya sih, Eva sebenernya dari dulu kepengin berat punya foto-foto nge-trick mata dengan efek 3D. Gara-gara Eva sering liat temen-temen Instagramnya upload foto begitu. Tapi Eva mengira museum 3D gitu cuman ada di luar negeri. Duh, kurang update banget ya.
Evi: Ya ampuuun Evaaaa... alesan pilih tempatnya se-shalow itu.
Eva: Huuuh, kayak Evi enggak kepengin punya stok foto-foto keren buat Instagram aja
Evi: Eeenngg.... --___--“

Karena mengira kegiatan foto-foto di De Mata Trick Eye Museum ini enggak akan menghabiskan banyak waktu, kami berangkat dari penginapan siang-siang. Pikir kami, palingan cuman dua sampai tiga jam saja udah kelar ngelilingin museum. Ternyata... kami salah besar!

Serunya Menipu Mata di De Mata Trick Eye Museum Yogyakarta

Dari penginapan Houseof Chandra 5, kami naik becak biar kerasa Yogya banget. Hanya butuh waktu 15 menit aja kami sudah sampai di XT Square Jalan Veteran, Pandeyan. Untuk masuk ke De Mata Trick Eye Museum kita mesti jalan ke area bawah gedung karena letaknya di basement. Beruntung banget kami datang pas “Happy Hour” jadi dapet harga tiket masuk yang lebih murah. Harga tiket masuk di jam biasa adalah 40 ribu rupiah, khusus happy hour ini jadi 35 ribu. Berhubung kami beli tiket terusan ‘De Mata plus De Arca Museum’ harga tiketnya jadi 65 ribu dari jam biasanya yang 75 ribu. Lumayan banget kan potongannya.

Serunya Menipu Mata di De Mata Trick Eye Museum Yogyakarta
Pengunjung mesti tiduran di papan buat ngasilin tipuan mata gambar ini
Saat masuk museum, petugasnya yang ramah memberikan sedikit pengarahan. Tapi berhubung kami terlalu excited, pengarahan itu terdengar sambil lalu. Akibatnya, di dalam kami sempat kebingungan mau foto di gambar 3D mana dulu, soalnya ada 120 gambar 3D bermacam tema. Akhirnya kami memutuskan buat menyisir aja dari gambar awal yang letaknya dekat pintu masuk. Niatnya sih kepengin foto sama semua gambar. Awalnya kami berdua cengok-cengok cantik menatap si gambar 3D. Bertanya-tanya, “Ini mesti pose kayak gimana?” Daripada bengong kelamaan dan tar dikira gambar 3D sama pengunjung lain, kami nanya aja ke petugas museum. Rupanya ada foto contoh yang ditempel di pinggir atau di bawah gambar 3D. Kayak gitu deh akibatnya kalau enggak dengerin pengarahan petugas museum.

Serunya Menipu Mata di De Mata Trick Eye Museum Yogyakarta
Kami lalu langsung asyik berpose. Dan dan dan ternyataaaa... enggak segampang kelihatannya. Buat ngedapetin satu foto yang menipu mata dengan sempurna, dibutuhkan pengambilan gambar berkali-kali. Padahal kalau liat contoh fotonya rasanya sih gampaaaang banget. Apalagi ya dua gambar 3D pertama posenya susah, soalnya kami harus tiduran di palang. Dari pengalaman itu Eva menyimpulkan dibutuhkan dua hal buat menghasilkan foto trik sempurna: kemampuan akting sama kemampuan foto. 


Serunya Menipu Mata di De Mata Trick Eye Museum Yogyakarta
Butuh posisi tubuh yang pas buat ngetrik gambar ini
Kemampuan akting, karena banyak juga gambar 3D yang membutuhkan mimik wajah yang ekspresif sesuai dengan kebutuhan gambar. Misalnya di gambar yang memperlihatkan kalau pengunjung sedang dikejar dinosaurus, biar dapet suasana ketegangannya kita enggak mungkin kan difoto dengan ekspresi nyengir cantik. 

Serunya Menipu Mata di De Mata Trick Eye Museum Yogyakarta
Pura-puranya takut dikejar Dinosaurus
Kemampuan foto. Memang sih setiap gambar didesain semudah mungkin pengambilan fotonya, tapi ada angle-angle paling pas yang menghasilkan foto terbaik. Kalau kita ngambil fotonya asal-asalan, ya hasilnya efek 3D-nya enggak maksimal. Tapi jangan khawatir, karena museum menyediakan paket-paket foto yang diambil oleh fotografer profesional mereka. Ada juga penyewaan kamera smartphone. Harganya cukup terjangkau kok.

Serunya Menipu Mata di De Mata Trick Eye Museum Yogyakarta
Gambar 3D yang ini mesti pas ngambil angle-nya sipaya keliatan jelas tipuan matanya
Museum seluas 1600 meter ini dibentuk menjadi labirin, ada banyak kelokan dan persimpangan. Ajaibnya, tiap dinding dipenuhi gambar, enggak ada sedikit pun dinding yang sia-sia. Penempatan gambarnya efektif dan efisien banget. Pokoknya pengunjung bakalan puas banget berpose.
http://twintraveller.blogspot.co.id/2016/06/7-hal-yang-membuatmu-harus-menginap-di.htmlEva sama Evi sih menyarankan supaya kamu enggak nekad kayak kami, yaitu ngambil foto dengan sistem menyusur dari dinding awal. Soalnya bakalan ngabisin banyaaaak waktu. Seperti yang kami ceritakan di awal tadi, perkiraan tiga jam buat nyelesein sesi foto di De Mata Trick Eye Museum itu meleset banget. Bayangin aja, buat satu gambar 3D, kami bakalan berpose minimal dua gaya, dimana satu gaya aja mesti difoto beberapa kali buat dapetin hasil maksimal. Belum lagi nih Eva suka rewel kalau fotonya gak kece. Padahal sih Evi ngeliatnya udah oke. Jadi kalau dikalkulasiin kami butuh waktu seharian buat dapetin masing-masing satu foto dari 120 gambar 3D. Jadi saran kami sih, kamu mendingan pilih gambar-gambar 3D yang sekiranya kamu suka.

Serunya Menipu Mata di De Mata Trick Eye Museum Yogyakarta
 
Pas nyadar ternyata udah sore sementara kami belum masuk ke De Arca Statue Museum, dan mengingat mesti pulang ke Bandung naik kereta malam, akhirnya kami pun memilih dengan ketat akan berfoto di gambar 3D mana. 
Evi: Eva tuh mesti aja satu pose difoto sampe sepuluh kali. Kayaknya ngelilingin museum De Mata butuh waktu seabad --____--“
Eva: Enggak sampe sepuluh kali ih, cuman lima kali aja. Lagian kan Evi suka gak pas gitu angle-nya --___--“

Serunya Menipu Mata di De Mata Trick Eye Museum Yogyakarta
Serunya Menipu Mata di De Mata Trick Eye Museum Yogyakarta
 
Tips seru-seruan di De Mata Trick Eye Museum:
  1. Datang bersama partner. Karena gambarnya 3D, enggak memungkinkan kamu bisa selfie sendirian ditemani tongsis. Makanya kamu mesti dateng sama saudara, pasangan, atau teman. Sendirian juga bisa sih, tapi kamu mesti nyewa jasa fotografer profesional dari museum.
  2. Cari angle paling memunculkan efek 3D-nya. Pas ngambil foto, jangan asal jepret dulu, tapi pastikan angle-nya udah memperlihatkan dengan tepat efek 3D-nya. 
    Serunya Menipu Mata di De Mata Trick Eye Museum Yogyakarta
  3. Sediain stok sabar banyak buat ngasilin foto terbaik. Berhubung ada 120 gambar 3D buat berbagai pose, sediain stok sabar unlimited ya, apalagi kalau partner-nya enggak puas-puas sama hasil fotonya.
  4. Siapin waktu seharian. Beneran deh sayang banget kalau ngelewatin banyak gambar 3D, apalagi kalau susah lagi liburan ke Yogya. Mendingan kalau ke sana pastiin kamu bisa stay seharian.
    Serunya Menipu Mata di De Mata Trick Eye Museum Yogyakarta
  5. Bawa powerbank. Kalau kamu ngambil foto pakai smartphone, pastiin powerbank enggak ketinggalan, dan pastiin juga itu powerbank udah diisi penuh, soalnya sama aja bohong kalau enggak ada isinya. Sebenernya di museum enggak susah colokan sih, tapi ya masa mesti nunggu batre keisi dulu sebelum foto-foto. Sungguh menghambat keseruan.
    Serunya Menipu Mata di De Mata Trick Eye Museum Yogyakarta
  6. Sediakan memori kamera yang memadai. Ini juga penting banget. Jangan sampai kejadian baru foto-foto sebentar, memori ponsel kamu udah kepenuhan. Mau hapusin data tapi belum punya copy-annya. Duh.
  7. Siapkan stamina. Berhubung kamu bisa di museum seharian, siapin stamina ya. Males banget kan kalau sampai pingsan di museum. Foto-foto itu menguras banyak tenaga loh. Bukan berarti kamu mesti rutin olahraga dulu kayak persiapan naik gunung sih. Kalau udah ngerasa capek, jangan maksain diri, istirahat aja dulu. Makan minum dulu ke luar, kamu boleh masuk lagi kok dengan memperlihatkan sobekan tiketnya.
Serunya Menipu Mata di De Mata Trick Eye Museum Yogyakarta

Buat kamu yang kepengin ke De Mata Trick Eye Museum tapi jadwal liburnya ajaib alias gak bisa diprediksi datengnya kapan, jangan sediiih, karena museum ini buka setiap hari dari jam 10 pagi sampai jam 10 malam. Puas-puasin deh hasrat dan naluri kenarsisan kamu di sana.
Butuh informasi lebih lanjut? Kamu bisa telepon ke (+62 274) 380809

Serunya Menipu Mata di De Mata Trick Eye Museum Yogyakarta

  • Digg
  • Del.icio.us
  • StumbleUpon
  • Reddit
  • RSS

11 komentar:

Dian Kelana mengatakan...

Wah, baru tahu ada museum ini. Nampaknya kalau ke Yogya harus kesini deh. Benar juga kata Eva,tidak mudah berakting dadakan, akting itu harus dengan penghayatan, seperti terlihat di foto atas, ada acting yg kurang pas. Tapi dimaklumi deh, maklum waktunya mepet dan tanpa persiapan.

Molly mengatakan...

Bisa puas-puasin berfoto ala-ala di sana ya mba :D. Sekarang kayaknya lagi musimnya museum 3D gitu.. hehehe.

Ruffie Lucretia mengatakan...

waahhhh.

fotonya kerenn kerenn.. noted banget deh klo ke jogya pengen banget ke sini ��

Alwi Harianto mengatakan...

kerennnn

david adrianto mengatakan...

saya yang di jogja malah belum pernah kesana hehe
baru nyadar ama kembaran nya :)

Tira Soekardi mengatakan...

keren habis dih, jadi mau nyoba deh

Eko Nurhuda mengatakan...

Bookmarked! Kawasan tempat museum ini gak asing buat saya, tempat maenan dulu. hahaha. Pas banget tar akhir pekan mau ke Jogja sama anak-anak, kudu nyempatin ke sana nih :)

Robby Zulkifli mengatakan...

Waahh keren juga ya mbak, saya malah jadi pengen kesana :D

kornelius ginting mengatakan...

Baru tau ada museum ini. Harus sempetin ke Jogja biar ikutan dokumentasiin kaya mba Eva Evi

kornelius ginting mengatakan...

Baru tau ada museum ini. Harus sempetin ke Jogja biar ikutan dokumentasiin kaya mba Eva Evi

turiscantik.com mengatakan...

keren konsepnya, asal kita beneran pose atau mimik muka pas sama objek fotonya hehehe

Posting Komentar